January 11, 2022 By theatreleqube.com 0

Spesial Ulang Tahun ke-20 Harry Potter: Kembali ke Hogwarts Tidak Menyikapi Hippogriff di Kamar

ulasku.com – Kira-kira 10 menit ke HBO Max Harry Potter reuni khusus, Harry Potter 20th Anniversary: Kembali ke Hogwarts , aktor Ron Weasley Rupert Grint komentar pada surreality dari semua itu.

“Tidak terasa waktu telah berlalu. Rasanya kita belum mendapatkan reuni.”

Dengan gaya Weasley-ian sejati, Grint secara intuitif mengidentifikasi sesuatu yang sedikit aneh tentang semua ini sejak awal. Mungkin tim Potter belum mendapatkan reuni. Meskipun seri film Warner Bros. berdasarkan buku JK Rowling dimulai dengan Philosopher’s Stone pada tahun 2001, film tersebut berakhir hanya 10 tahun yang lalu dengan Deathly Hallows Pt. 2 . Sejak itu, seri Potter terus berlanjut dengan dua film prekuel Fantastic Beasts dan satu lagi dijadwalkan untuk 2022. Mesin waralaba Warner juga tetap bersenandung, memproduksi banyak barang dagangan dan media Harry Potter, dengan produk terbesar, video game Hogwarts Legacy , diatur ke tayang perdana tahun depan.

Namun, secara paradoks, sementara A Return to Hogwarts tiba pada 1 Januari 2022 terasa terlalu dini, entah bagaimana rasanya juga sudah terlambat. Banyak kemilau pada franchise Harry Potter telah memudar di tahun-tahun antara Deathly Hallows pt. 2 dan ini khusus. Prekuel yang disebutkan di atas? Sangat buruk. Video game itu? Tunduk pada penundaan yang tak terhitung jumlahnya. Bahkan pencipta waralaba, Rowling, telah menodai banyak niat baik Potter-nya berkat komentar transfobiknya yang konsisten sampai-sampai dia tidak diundang ke Return ini .

Suasana di sekitar pemutaran perdana Harry Potter 20th Anniversary: ​​A Return to Hogwarts sangat disayangkan. Sangat sedikit orang yang meminta reuni dan tentu saja tidak pada saat itu disediakan. Plus, setelah meluncurkan layanannya dengan Friends: The Reunion yang sama tidak perlunya , HBO Max telah mengembangkan sedikit reputasi sebagai streamer reuni cash grab.

Meskipun semuanya bekerja melawan A Return to Hogwarts, bagaimanapun, ini masih merupakan pengalaman yang sangat menyenangkan dan sangat membantu untuk menangkap kembali keajaiban seri aslinya yang luar biasa. Kunci dari itu semua, karena film-film ini selalu dipahami secara implisit sejak awal, adalah orang-orang yang terlibat. Sorotan di sini adalah trio kunci seri dengan Daniel Radcliffe, Rupert Grint, dan Emma Watson semua mendirikan toko di ruang rekreasi Gryffindor yang nyaman untuk membahas perjalanan mereka sebagai Harry, Ron, dan Hermione selama delapan film. Radcliffe, Grint, dan Watson tidak membahas banyak hal baru yang belum pernah terlihat di komentar DVD atau wawancara sebelumnya (penggemar lama Potter mungkin bisa membacakan detail hari terakhir syuting trio dengan melompat ke matras yang merangkap sebagai Kementerian Perapian ajaib dengan hati pada saat ini), tetapi mereka tidak benar-benar membutuhkannya.

Ada tuduhan yang tidak dapat disangkal dalam menonton tiga aktor mendiskusikan tumbuh dewasa di film yang hampir membenarkan keberadaan reuni spesial langsung dari kelelawar. Ingatan ketiganya tentang bagaimana perasaan mereka pada saat syuting setiap film adalah wawasan yang menarik … terutama karena perasaan itu biasanya berjumlah “sangat terangsang.” Radcliffe menggambarkan Piala Api sebagai “hormon puncak”. Watson merinci naksir yang penuh gairah pada aktor Draco Malfoy Tom Felton sebelum menambahkan “tidak ada yang pernah terjadi dengan kami secara romantis” (tambahkan kedipan dan dorongan sesuai kebutuhan).

Mereka juga berbicara tentang rumor yang dilaporkan secara luas bahwa mereka semua, tetapi Watson khususnya, mempertimbangkan untuk meninggalkan waralaba sebelum Order of the Phoenix . Grint sekali lagi terjadi pada sesuatu yang mendalam di akhir spesial ketika dia berpendapat bahwa dia terkadang tidak dapat membedakan ingatan dan pengalaman Ron dari ingatannya sendiri. Serial Harry Potter adalah dan tetap unik karena memungkinkan penonton di seluruh dunia untuk menyaksikan aktor muda tumbuh di depan mata mereka selama rentang 10 tahun. Wisley khusus bersandar pada kekuatan itu dan jarang menghabiskan waktu jauh dari trio inti, Felton, Matthew Lewis (Neville Longbottom), Bonnie Wright (Ginny Weasley), dan sisa siswa Hogwarts lainnya.

Selain anak-anak sebelumnya, A Return to Hogwarts mendapatkan jajaran bakat akting Inggris dewasa yang mengesankan yang mengisi film-film ini juga. Jason Isaacs (Lucius Malfoy), Robbie Coltrane (Rubeus Hagrid), Gary Oldman (Sirius Black), dan bahkan Toby Jones (Dobby) semuanya berbagi kenangan mereka dari pembuatan film dan kesan waralaba secara keseluruhan. MVP sebenarnya dari kelompok dewasa … dan mungkin seluruh dunia itu sendiri, adalah aktris Bellatrix Lestrange Helena Bonham Carter (atau “HBC” sebagaimana Radcliffe menyebutnya). Carter menyiksa Radcliffe dengan memberinya catatan yang dia tulis padanya setelah syuting yang berakhir dengan harapan bahwa dia lahir 10 tahun lebih awal sehingga mereka bisa memiliki kesempatan. Dia dengan senang hati mengingatkan Oldman bahwa dia membunuhnya beberapa saat dalam percakapan mereka. Dia membahas kegembiraan orgiastik menyalakan gubuk Hagrid dengan tongkatnya. Carter cukup sederhana kekuatan di seluruh.

Hampir semua hal dari segi produksi untuk Return to Hogwarts klik, dari kekayaan bakat yang terkumpul, percakapan jujur ​​mereka, dan set Stuart Craig cantik yang mereka tempati. Satu hal yang sayangnya tidak adalah pengertian yang lebih luas tentang mengapa semua ini benar-benar penting. Spesial membawa keempat sutradara dari waralaba kembali: Chris Columbus, Alfonso Cuarón, Mike Newell, dan David Yates. Dari keempatnya, hanya Columbus yang tampaknya benar-benar menikmati kesempatan itu. Produser serial David Heyman muncul untuk berbicara tentang Potter dalam arti makro, tetapi dia tidak dapat sepenuhnya mengaitkan emosionalitas spesial dengan tempat waralaba saat ini dalam budaya pop.

Dan itu membawa kita ke hippogriff di dalam ruangan. Di alam semesta alternatif di mana Joanne “JK” Rowling tidak membiarkan aktor yang beritikad buruk di internet melelehkan otaknya, penulisnya akan menjadi bagian penting dari reuni spesial ini. Siapa lagi yang bisa lebih mengkontekstualisasikan beberapa dekade terakhir Potter selain wanita yang memulai semuanya dan menjalani setiap saat? Rowling memang muncul beberapa kali di Return to Hogwarts dalam rekaman arsip dari wawancara tahun 2019, tetapi wawasannya yang disajikan di sana terbatas.

Wawancara baru dengan Rowling yang menampilkan perspektif segar yang diinformasikan oleh pengalamannya selama bertahun-tahun di Potter akan disambut baik. Sayangnya, itu adalah sesuatu yang tidak akan berani dicoba oleh Warner Bros sampai dia menyelesaikan masalahnya. Untuk semua pesona dan wawasan yang diberikan oleh A Return to Hogwarts , waktunya akan lebih baik dihabiskan dengan membawa kru lama kembali ke tahap intervensi…atau setidaknya melakukan pencurian untuk mendapatkan kata sandi Rowling dan menonaktifkan akun media sosialnya.

Maka mungkin kita bisa melakukan hal ini dengan benar pada tahun 2026.