May 27, 2021 By theatreleqube.com 0

Ulasan Mi 11X: Siapa Bilang Anda Harus Menjadi Seorang yang Serba Bisa?

Mi 11X dari Xiaomi adalah yang paling terjangkau dari tiga model baru di keluarga Mi 11. Harganya sedikit lebih rendah dari Mi 10T tetapi menawarkan banyak fitur yang diperbarui, terutama Qualcomm Snapdragon 870 SoC yang hanya satu langkah di bawah level andalan saat ini. Harga mulai dari Rs. 29.999, ponsel ini dapat menawarkan banyak keuntungan selama Anda tidak mencari setiap kemungkinan fitur premium. Sementara beberapa ponsel akhir-akhir ini menjadi beban kamera atau kinerja baterai dengan mengorbankan segalanya, dan yang lain mencoba untuk menjadi serba seimbang, Mi 11X adalah tentang prosesornya.

Meski begitu, Mi 11X juga memiliki fitur penting lainnya, terutama tampilan dan desainnya. Jadi, siapa yang akan menarik ini? Gamer merupakan segmen yang signifikan, dan mengingat bahwa ponsel gaming khusus seringkali jauh lebih besar dan lebih mahal, pasti ada banyak orang yang menyukai pendekatan ini. Jika Anda tidak yakin apakah Mi 11X tepat untuk Anda, baca terus.

Harga Mi 11X di India dan opsi pembelian

Xiaomi telah meluncurkan Mi 11X dalam dua varian. Versi dasar memiliki 6GB RAM dan 128GB penyimpanan dan dengan harga Rs. 29.999, tetapi Anda juga bisa mendapatkannya dengan RAM 8GB dan jumlah penyimpanan yang sama untuk Rs. 31.999. Bergantung pada bank yang Anda gunakan, Anda bisa mendapatkan hingga Rs. Diskon 3.500. Dengan hanya Rs. 2.000 perbedaan antar varian, semakin tinggi harga yang tampaknya jauh lebih masuk akal. Harga awal yang lebih rendah mungkin bekerja dengan baik secara psikologis, tetapi mengingat prosesor kelas atas, masuk akal untuk menghabiskan sedikit lebih banyak untuk potensi pemeriksaan masa depan tambahan. Ponsel ini akan tersedia secara resmi di Mi.com dan Amazon serta di lokasi ritel Xiaomi sendiri dan toko offline lainnya.

Bersamaan dengan Mi 11X, Xiaomi juga meluncurkan Mi 11X Pro, yang berbagi bodi yang sama dan dengan harga mulai dari Rs. 39.999. Model yang ditingkatkan ini memiliki fitur unggulan Snapdragon 888 SoC dan kamera belakang utama 108 megapiksel, tetapi keduanya memiliki layar, baterai, dan fitur lain yang sama. Kedua ponsel tersedia dalam tiga warna yang sama: Cosmic Black, Frosty White, dan Celestial Silver.

Xiaomi menggunakan strategi branding dan positioning yang berbeda di berbagai negara, jadi Anda mungkin melihat Mi 11X dijual sebagai Redmi K40 atau juga sebagai Poco F3. Mungkin ada perbedaan kecil untuk menyesuaikan dengan masing-masing pasar tetapi tampaknya semuanya berasal dari cetakan yang sama, jadi jangan bingung dengan menyebutkan nama-nama lain ini secara online.

Desain Mi 11X

Mi 11X terlihat sangat polos, tanpa hiasan yang rumit dan tidak ada elemen pencitraan merek yang berlebihan seperti yang telah kita lihat dari beberapa kompetisi akhir-akhir ini. Modul kamera di bagian belakang terlihat tetapi tidak menarik perhatian, dan tidak terlalu menonjol bahkan dengan desain dua langkahnya. Sama seperti seri Redmi Note 10, bingkainya sedikit pipih di bagian atas dan bawah, serta tonjolan di sebelah kanan yang menyelimuti tombol daya dan volume.

Opsi Cosmic Black dan Frosty White cukup sederhana, sedangkan Celestial Silver tampak seperti gradien halus. Unit hitam saya menangkap banyak noda dan sidik jari segera setelah saya mulai menggunakannya. Panel belakang sangat reflektif tapi untungnya tidak terlalu licin atau licin.

Memiliki layar 6,67 inci membuat ponsel ini cukup tinggi dan lebar, tetapi cukup rata-rata dalam hal ketebalan dan berat masing-masing 7,8mm dan 196g. Seperti yang kita lihat pada Redmi Note 10 Pro Max  ( Review ), lubang kamera depan sangat kecil namun sayangnya dikelilingi oleh ring silver yang bisa sangat mengganggu. Unit ulasan saya dilengkapi dengan pelindung layar yang sudah diterapkan sebelumnya tetapi agak tidak sejajar, yang membuat lubang kamera semakin terlihat meskipun ini adalah masalah kecil dan subjektif.

Ada kisi-kisi speaker untuk suara stereo dan pemancar inframerah merek dagang Xiaomi di bagian atas. Tombol daya di sebelah kanan memiliki sensor sidik jari terintegrasi, dan ibu jari kanan saya bertumpu secara alami. Tombol volume ada di atasnya. Di bagian bawah, Anda akan menemukan baki Nano-SIM ganda, port USB Type-C, dan speaker utama. Adaptor audio Type-C ke 3.5mm disertakan di dalam kotak, bersama dengan casing plastik bening, pengisi daya 33W, dan kabel USB.

Kami selalu senang melihat peringkat IP, dan Mi 11X tahan debu dan air hingga standar IP53. Bagian depan dan belakang terbuat dari Corning Gorilla Glass 5.

Spesifikasi dan perangkat lunak Mi 11X

The Snapdragon 870 telah sejauh ini hanya terlihat di sejumlah kecil ponsel seperti OnePlus 9R  ( Ulasan ) dan Vivo X60 Pro  ( Ulasan ), yang keduanya biaya lebih tetapi juga membanggakan fitur high-end lainnya. iQoo baru-baru ini mengumumkan iQoo 7 lebih cocok dalam hal harga. Snapdragon 870 adalah penyegaran yang sangat kecil dari Snapdragon 865, tetapi seperti yang telah kita lihat, ini masih merupakan pembangkit tenaga listrik. Xiaomi juga menggunakan penyimpanan UFS 3.1 dan RAM LPDDR5.

Untuk gaming dan hiburan, pilihan panel AMOLED 6,67 inci harusnya bekerja dengan baik. Ini memiliki resolusi full-HD + (1080×2400), kecepatan refresh maksimum 120Hz dan kecepatan sampling sentuh 360Hz, dan HDR10 + dengan peringkat kecerahan puncak 1300nit. Reproduksi warna dikatakan 100 persen dari keseluruhan DCI-P3. Ada juga dukungan untuk pemulusan gerakan MEMC yang dikatakan berpotensi membuat konten dengan framerate rendah terlihat lebih lancar, serta peningkatan HDR berbasis AI. Tidak ada sensor sidik jari dalam dispay Anda akan menemukannya terintegrasi ke tombol daya di samping.

Xiaomi telah menggunakan baterai 4.520mAh dan menjanjikan hingga 11 jam bermain game per pengisian daya. Anda mendapatkan pengisi daya cepat 33W di dalam kotak, yang seharusnya mendukung standar USB-PD dan Qualcomm Quick Charge dan memberikan pengisian penuh dalam waktu kurang dari satu jam. Mi 11X juga memiliki speaker stereo dengan Dolby Atmos yang dikatakan akan ditambahkan dalam pembaruan perangkat lunak di masa mendatang, dan sertifikasi resolusi tinggi untuk headset berkabel dan nirkabel.

Ada dua slot Nano-SIM tetapi tidak ada ketentuan untuk ekspansi penyimpanan microSD. Anda mendapatkan Wi-Fi 6, Bluetooth 5.1, dan beberapa sistem navigasi termasuk NavIC, tetapi tidak ada NFC (situs web perusahaan mencantumkan dukungan NFC hingga Gadget 360 menghubungi perwakilan untuk konfirmasi). Motor haptik memberikan umpan balik fisik untuk gerakan dan ketukan. Salah satu potensi ketidaknyamanan kecil adalah port USB hanya berfungsi pada kecepatan USB 2.0 untuk transfer data.

Xiaomi mengirimkan Mi 11X dengan MIUI 12.0.3, dan saya menerima pembaruan ke 12.0.4 selama periode peninjauan. Ini didasarkan pada Android 11, dan unit saya memiliki tambalan keamanan April 2021. Pengalamannya hampir sama seperti pada ponsel Xiaomi terbaru lainnya termasuk seri Redmi Note 10. Satu masalah yang berkelanjutan adalah prevalensi pemberitahuan iklan dan promosi. Anda memiliki pilihan untuk menonaktifkan konten ‘Glance’ di layar kunci selama pengaturan, yang sangat saya rekomendasikan. Xiaomi mengatakan bahwa MIUI 12.5 akan menghapus ini dan juga memungkinkan pengguna untuk menghapus hampir semua aplikasi pramuat, yang saya nantikan.

MIUI 12 memiliki banyak opsi penyesuaian termasuk tema, laci aplikasi opsional, gerakan navigasi, mode Ringan, Ruang Kedua yang aman untuk data pribadi, dan mode tampilan selalu aktif.

Performa Mi 11X

Ponsel ini dirancang untuk memberikan kinerja yang terdepan di kelasnya untuk harganya, dan tentu saja sangat baik dalam penggunaan biasa. Terasa responsif saat melakukan tindakan, terutama saat menggunakan gerakan navigasi MIUI. Kecepatan refresh layar 120Hz tampaknya membantu pengalaman terasa tajam. Sensor sidik jari berfungsi dengan baik, tetapi lokasinya berarti mudah untuk diaktifkan secara tidak sengaja saat hanya memegang telepon.

Layarnya cerah dan cerah, membuat Mi 11X bagus untuk menonton video. Bersama dengan prosesor, itu berarti bahwa game juga sangat menyenangkan. Keluhan utama yang saya miliki adalah cincin perak di sekitar kamera depan meskipun Xiaomi membanggakan betapa kecil lubangnya, cincin tersebut masih menarik perhatian yang mengganggu ketika mencoba untuk fokus pada konten di layar. Ada opsi di dalam aplikasi Pengaturan Android untuk mengubah profil warna dan mengaktifkan mode membaca. AI HDR dan perataan video memang membuat sedikit perbedaan, tetapi Anda memerlukan jenis konten tertentu untuk benar-benar menyadarinya.

Satu kejutan yang menyenangkan adalah speakernya cukup seimbang dan menghasilkan suara yang sangat lebar dan menarik. Bass jelas kurang tetapi suaranya tidak terdistorsi bahkan pada volume tinggi, dan sebagian besar musik serta konten yang diucapkan terdengar bagus. Dolby Atmos dapat di-tweak menggunakan hamparan Video Toolbox, dan peningkatan kejernihan segera terdengar.

Xiaomi memblokir banyak benchmark pada ponsel pra-rilisnya, tetapi AnTuTu 9 dapat berjalan dan melaporkan skor 673.855 yang sedikit lebih tinggi dari yang dikelola OnePlus 9R. Gimnya cukup mulus Asphalt 9: Legends dan Call of Duty Mobile berjalan dengan baik pada pengaturan tertinggi mereka, tetapi kecepatan penyegaran layar tampaknya masing-masing terbatas pada 60Hz dan 90Hz. Bagian belakang atas ponsel menjadi sedikit hangat setelah sekitar 10 menit bermain.

Saya bisa menggunakan Mi 11X selama sehari penuh tanpa khawatir baterainya habis. Dengan beberapa jam streaming video, bermain game, penggunaan kamera, dan penggunaan Internet secara umum, Anda tidak akan mengalami masalah yang berlangsung setidaknya dari pagi hingga malam. Uji loop video HD kami berjalan selama 17 jam, 16 menit, yang bagus tapi tidak spektakuler.

Mi 11X mengisi daya dengan sangat cepat Saya mencatat level baterai pada 67 persen setelah dicolokkan ke pengisi daya yang dibundel selama 30 menit dan mencapai 100 persen setelah hanya 56 menit, yang hanya sedikit di atas apa yang diklaim Xiaomi tetapi masih sangat nyaman. Telepon mati, tetapi seluruh tubuhnya menjadi sangat panas saat mengisi daya.

Kamera Mi 11X

Xiaomi telah menahan godaan pemasaran dan pergi dengan hanya tiga kamera belakang pada Mi 11X: kamera belakang utama 48 megapiksel dengan sensor Sony IMX582 dan aperture f / 1.79, kamera ultra lebar 8 megapiksel f / 2.2, dan kamera “telemakro” 5 megapiksel dengan zoom 2X. Kamera depannya memiliki resolusi 20 megapiksel dan aperture f / 2.45.

Aplikasi kamera MIUI tidak sepenuhnya mudah beberapa kontrol seperti beralih ke kamera Makro terkubur dalam menu, meskipun hal-hal lain seperti mengganti resolusi video lebih mudah diakses dari biasanya. Korsel mode utama dapat disesuaikan sehingga Anda dapat memilih mana yang Anda inginkan di ujung jari Anda dan mana yang dapat hidup di menu spillover. Ada banyak mode dan opsi kamera untuk dimainkan.

Sementara kamera utama 48 megapiksel cukup bagus secara umum, kualitas foto bukanlah prioritas utama yang digunakan untuk mengembangkan ponsel ini itulah pembeda utama untuk Mi 11X Pro yang lebih mahal. Namun, standar industri cukup tinggi sehingga Anda tidak akan kecewa. Foto yang diambil pada siang hari sedikit kurang dalam hal dinamisme dan getaran, sedangkan ponsel lain cenderung menjenuhkan warna untuk membuat semuanya menonjol. Detail bagus jika subjek cukup terang, tetapi Anda mungkin menemukan tekstur yang kurang jika Anda memperbesar foto sepenuhnya di layar besar. Mode potret juga berfungsi dengan baik.

Kamera ultra lebar tidak melakukan pekerjaan yang buruk tetapi Anda dapat mengharapkan beberapa distorsi di tepi bingkai. Kamera “telemacro” jauh lebih menarik ini tampaknya serupa dengan implementasi pada Redmi Note 10 Pro Max, dan sama mengesankannya. Anda dapat menangkap makro yang mendetail tanpa perlu terlalu dekat dengan subjek Anda, yang berarti Anda tidak menghalangi cahaya dan pembingkaian lebih mudah. Namun, tidak ada panduan fokus di layar yang berarti perlu banyak trial and error. Jika Anda meluangkan waktu, Anda bisa mendapatkan hasil yang dramatis.

Detail menjadi agak kabur dalam foto yang diambil pada malam hari, dan ada banyak noise. Mode malam pasti membuat segalanya lebih cerah dan membantu keseimbangan eksposur, tetapi belum tentu ada peningkatan dalam definisi dan ada potensi pengambilan gambar dipengaruhi oleh gerakan kabur. Seperti yang diharapkan, kamera ultra lebar melakukan pekerjaan yang sangat buruk di malam hari, dengan eksposur yang buruk dan detail yang lemah. Namun, mode malam benar-benar membuatnya bisa digunakan. Anda dapat menangkap beberapa bidikan yang wajar dalam kegelapan. Kamera makro juga kesulitan untuk memilih subjek kecil.

Keindahan diaktifkan secara default dengan kamera depan. Tekstur kulit tidak terlihat terlalu bagus saat diperbesar tetapi mode potret menciptakan kedalaman yang terlihat bagus di belakang subjek.

Perekaman video naik hingga 4K 30fps (Mi 11X Pro dapat melakukan 4K 60fps plus HDR). Kualitas bagus pada 1080p serta 4K. Rekaman rekaman di siang hari tidak terlalu goyah meskipun tidak ada OIS, tetapi ada gangguan parah jika Anda merekam video sambil berjalan di malam hari.

Putusan

Pembuat smartphone memiliki cara terbatas untuk menonjolkan penawaran mereka, dan dengan fitur premium yang terus tersedia dengan harga yang semakin rendah, tidak banyak ruang untuk diferensiasi di setiap tingkat harga. Xiaomi sudah memiliki portofolio yang diisi dengan ponsel kaya fitur di seluruh seri Mi dan Redmi-nya, ditambah merek Poco yang baru-baru ini diluncurkan. Dengan Mi 11X, Xiaomi telah memilih untuk memiringkan timbangan demi kekuatan prosesor dan polesan keseluruhan, agak mengorbankan kualitas kamera dalam tawar-menawar.

Jika Anda tidak terlalu khawatir tentang kualitas kamera, ini adalah ponsel yang bagus untuk sekitar Rs. 30.000. Game berjalan dengan baik, dan berkat layar yang apik ditambah SoC yang kuat, ada banyak potensi hiburan serta penggunaan untuk tujuan umum, dan beberapa ruang kepala untuk kebutuhan masa depan sudah terpasang. Saya juga suka sentuhan kecil, seperti kebaikan speaker stereo, peringkat IP, dan pengisian cepat. Dengan pembaruan MIUI 12.5 yang dijanjikan, perangkat lunak ini akan menjadi jauh lebih ramah pengguna, tetapi itu bukanlah faktor yang dapat kami perhitungkan sambil menambahkan skor.

Pada akhirnya, Mi 11X adalah pesaing yang kuat tetapi tidak serba bisa. Jika kebutuhan Anda selaras dengan apa yang ditawarkannya, Anda akan senang dengannya terutama mengingat harganya.

Untuk mendapatkan lebih banyak informasi lengkap dan terbaru tentang gadget, teknologi dan berita lainnya, Klik di https://www.tukarpikiran.com/.