April 30, 2021 By theatreleqube.com 0

Sebuah topik tentang Pertempuran Uhud

Alasan invasi Uhud Orang-orang kafir dari Quraisy terbakar di Mekah karena dimurkai oleh kaum Muslim atas apa yang telah mereka lakukan terhadap mereka dalam Pertempuran Badar. Quraisy diserang di dalamnya oleh tragedi kekalahan, dan tajuk serta bantalnya terbunuh di dalamnya, dan jiwa orang pagan terbakar dengan api balas dendam, dan mereka menghapus dendam pembunuhan mereka, sehingga orang Quraisy mencegah orang dari menangisi para pembunuh mereka, dan mencegah orang-orang untuk menebus para tawanan, sehingga umat Islam tidak akan merasakan tingkat kepedihan dan kesedihan mereka. Atas dampak Pertempuran Badar, kaum Quraisy setuju untuk melancarkan Hikmah Perang Bani Musthaliqhabis-habisan melawan kaum Muslimin. . Untuk menyembuhkan amarah dan amarahnya, dan memadamkan cintanya, maka kaum Quraisy mempersiapkan diri untuk melawan kaum Muslimin, dan para pemimpin Quraisy yang paling ingin melawan kaum Muslim adalah: Ikrimah bin Abi Jahl, Safwan bin Umayya, Abu Sufyan bin Harb, Abdullah bin Abi Rabi’a, dan hal pertama yang dilakukan oleh para pemimpin Quraisy. Mereka menangkap konvoi komersial yang melayani diri Abu Sufyan bin Harb dari kaum Muslim, yang menjadi alasan perang Badar, dan mereka berbicara mereka yang uangnya ada di dalam konvoi, berbicara: Muhammad telah membantumu dan membunuh pilihanmu, jadi bantu kami dengan uang ini untuk melawannya, sehingga kami dapat menyimpan dendam kepada mereka yang membunuh Orang-orang menjawabnya,

 

Quraisy Bersiap untuk perang Rasulullah, semoga doa dan saw, dan mengirim orang berbaris di suku-suku Arab menyerukan kemenangan mereka dan berperang dengan mereka. Safwan bin Umayya pergi ke Abu Azza Al-Jamahi dan berkata kepada dia: Wahai Abu Azza, kamu adalah seorang yang puitis. Muhammad lebih memilihku pada hari Badar, dan dia mengatakan bahwa aku tidak akan mendukung musuh atas dia, dan bahwa aku menepati perjanjiannya. Jadi Safwan berkata kepadanya: Pergilah dengan kami, dan Anda memiliki perjanjian saya. Azza, dan Msava bin Abdul Munaf, dan Hubaira ibn Abi Wahab suku Istnvron dari Bani Kinana dan orang – orang Tihama Boharhm dan puisi mereka, dan bersekongkol dan mengundang mereka untuk melawan Rasulullah saw. padanya, dan memanggil anak restoran Jabir bin dari Abyssinia- nyaDia disebut biadab, dan dia dulu tahu cara melempar tombak, dan dia jarang meleset dari anggapan, jadi dia berkata kepadanya: Pergilah dengan orang-orang, jika Hamzah membunuh paman Muhammad. Karena pamanku Taaimah bin Uday terbunuh di Uhud, jadi kamu bebas.