March 24, 2021 By theatreleqube.com 0

Tip Sablon: Info Bermanfaat tentang Teknik Sablon Tinta Putih dan Sablon

Tampaknya salah satu masalah paling umum yang dihadapi printer layar baru adalah mencetak tinta putih. Saya pernah mendengar banyak pertanyaan seperti: Mengapa semua warna saya yang lain dicetak dengan baik dan putih begitu keras? Mengapa tinta putih saya begitu tebal? Mengapa saya tidak bisa mendapatkan tinta putih mulus? Itu selalu kasar dan sepertinya memiliki tekstur. Adakah yang bisa saya lakukan untuk mengencerkan tinta putih agar lebih mudah mencetak? Juga berkomentar seperti: “Tinta putih kami buruk, tinta akan hilang setelah hanya beberapa kali pencucian.” “Ada yang salah dengan pers saya, cetakannya bagus saat saya mencetak di kemeja putih, tapi saat saya mencetak di kemeja gelap, tinta putihnya sangat kabur.”

Sayangnya, jawaban atas masalah ini biasanya terletak pada printer itu sendiri. Tidak, tinta putih Anda tidak rusak, pers Anda mungkin berfungsi dengan baik, dan Anda tidak perlu menipiskan tinta. Ya, Anda mungkin perlu mengubah beberapa variabel dan teknik selama proses pencetakan. Kebenaran mater adalah, jawabannya ada di pertanyaan selama ini.

Jadi mengapa proses sablon bekerja dengan baik untuk sementara waktu dan kemudian segera setelah Anda mulai mencetak tinta putih, hancurkan, penghalang jalan. Sebenarnya, Anda mungkin telah melakukan hal-hal yang salah sepanjang waktu, namun hal itu belum muncul. Ini seperti berenang, tentu Anda bisa mengayuh dan menggelepar anjing di sekitar kolam sepanjang hari. Namun, jika menyangkut berenang jarak jauh, tanpa teknik yang tepat, Anda akan bekerja dua kali lebih keras dan mencapai setengah jarak.

Mencetak pada pakaian tipis jauh lebih mudah daripada mencetak putih pada pakaian gelap. Pada pakaian tipis, tidak banyak tinta yang dibutuhkan untuk mendapatkan cakupan yang baik. Juga sering kali Anda bekerja dengan tinta yang lebih tipis. Tinta bervariasi dalam viskositas sesuai dengan seberapa banyak pigmen yang dimilikinya. Misalnya, tinta hitam hampir selalu akan dicetak pada warna yang lebih terang, pigmen yang diperlukan agar hitam muncul jauh lebih sedikit daripada pigmen yang diperlukan untuk tinta putih untuk menutupi pakaian gelap. Dengan demikian, tinta hitam Anda jauh lebih tipis dan lebih mudah digunakan. Anda dapat melakukan hampir semua teknik yang salah saat mencetak tinta hitam pada kemeja putih, dan masih ada kemungkinan hasil cetak akhir Anda akan terlihat cukup bagus. Karena tinta lebih tipis, tinta melewati jaring layar dengan lebih mudah, dengan sedikit tenaga, dan membersihkan layar dengan lebih baik.

Jadi pada dasarnya saat menyiapkan pekerjaan konveksi kaos sablon yang membutuhkan tinta hitam pada kemeja putih, Anda dapat menggunakan screen mesh yang salah, tidak ada kontak putus, dan mencetak dengan teknik penyapu yang salah dan tetap mendapatkan hasil cetakan yang terlihat “OK”. Namun, jika teknik yang salah yang sama ini dicoba saat mencetak tinta putih, wah, permainan berakhir! Hal yang disayangkan adalah, banyak printer memulai dengan cara ini dan belajar sendiri sepenuhnya salah. Sebenarnya, inilah cara saya belajar. Ini bukan akhir dunia!

Hal pertama yang harus Anda pahami dan terima adalah fakta bahwa tinta putih mungkin akan menjadi tinta paling tebal yang pernah Anda gunakan. Untuk mendapatkan gambar putih cerah pada kemeja hitam, tintanya harus buram yang berarti lebih tebal. Tentu Anda dapat menemukan tinta putih yang lebih tipis, atau mencoba mengurangi yang lebih tebal, namun Anda melanggar tujuan dan Anda akan mencetak dua kali lebih banyak untuk mencoba dan mencapai hasil yang sama. Sebaliknya, jika Anda belajar cara mencetak dengan benar, maka mencetak dengan warna putih seperti berjalan-jalan di taman.

Selama beberapa tahun terakhir, setiap produsen tinta di negara ini telah mencari tinta putih “terbaik” di pasar. Ya, mereka telah menempuh perjalanan panjang. Faktanya dua puluh atau tiga puluh tahun yang lalu putih di atas hitam tampak lebih seperti cokelat muda atau abu-abu daripada putih. Sekarang dengan tersedia tinta seperti Triangle Phoenix White atau International Coatings White, Anda dapat mencapai cakupan maksimum dengan lintasan minimal. Meski begitu, tinta putih harus mengandung pigmen yang artinya akan selalu memiliki viskositas yang tinggi.

Jadi apa triknya? Bagaimana Anda bisa mencetak tinta putih seperti
profesional.? Jawabannya biasanya terletak pada beberapa perubahan sederhana pada penyiapan dan
teknik Anda. Terapkan perubahan ini dan sungguh, itu tidak terlalu sulit.

Sebelum kita mendalami tekniknya, mari kita bahas sedikit tentang pre press dan setup.

Untuk mengatur pekerjaan dengan benar menggunakan tinta putih, Anda harus terlebih dahulu
memahami sedikit tentang cara memilih ukuran mata jaring yang tepat. Karena putih
lebih tebal, Anda ingin mencetak melalui ukuran mata jaring terendah yang sesuai yang berlaku untuk
cetakan itu. Jika Anda mencoba dan mencetak putih melalui layar jala yang lebih tinggi yang memiliki
lubang yang jauh lebih kecil di dalamnya, akan lebih sulit untuk mendorong tinta melalui layar. Ini juga tidak akan memungkinkan tinta melalui layar sebanyak mesh yang lebih rendah.

Biasanya Anda ingin mencetak putih melalui ukuran mesh mulai dari 110-156. Memang terkadang gambar menentukan jumlah mesh yang tinggi. Misalnya, karena gambar setengah nada atau garis halus tidak dapat menahan layar mesh yang lebih rendah, Anda harus menggunakan bingkai mesh yang tinggi dan menerapkan lebih banyak gerakan untuk mendapatkan putih cerah. Namun untuk sebagian besar, Anda pasti ingin menggunakan mata jaring yang lebih rendah sehingga lebih banyak tinta mengendap di kaus.

Bagian kedua dari pengaturan adalah untuk memastikan layar diatur dengan benar pada pers. Anda ingin memastikan bahwa Anda memiliki kontak mati yang tepat sekitar 1 / 8-1 / 16 inci. Karena putih sedikit lebih tebal, Anda mungkin ingin menggunakan kontak yang sedikit lebih tinggi dari biasanya, mungkin sekitar 1/8 inci. Kontak nonaktif adalah ketinggian antara jaring layar dan media yang Anda gunakan untuk mencetak.

Kontak off yang benar juga memungkinkan tinta dibersihkan dari kasa layar dengan mudah dengan melepaskan kasa ke atas langsung setelah goresan cetak meninggalkan semua tinta dengan mulus pada kaos. Satu hal yang juga ingin Anda terapkan saat mencetak tinta putih adalah tab off contact. Ini adalah sepotong kecil bahan (mis. Satu sen, karton, kertas, selembar plastik) yang merupakan ketinggian kontak Anda. Tab ini ditempatkan di ujung bingkai layar yang mengenai bagian atas pelat leher dan bukan pada kemeja. Dengan menggunakan tab off contact, Anda memastikan bahwa kontak off Anda akan tetap melalui seluruh goresan cetak.

Baca Juga: Perbedaan Antara Kayu Kering dan Rayap Tanah

Tab menjaga ujung layar tetap naik meskipun Anda menekan mesh selama stroke. Tanpa tab off contact, Anda mungkin kesulitan membersihkan mesh karena layar ingin tetap rata dengan kemeja dengan tinta yang menempel di dalamnya.

Jika Anda tidak memiliki kontak langsung yang tepat, beberapa masalah dapat muncul. Jika kontak mati Anda terlalu rendah maka Anda tidak akan dapat membersihkan layar dengan benar. Anda akan melihat kasa layar memantul dari kaos dan dapat melihat tinta dan kaos melalui kasa kasa yang telah dibersihkan. Jika tinta Anda tertinggal di kasa kasa dan kasa kasa menempel pada kemeja, saat Anda menarik kasa ke atas, tinta Anda akan terlihat sangat kasar dan bagian-bagiannya dapat terlepas dari kaos. Jika Anda mengalami masalah ini, Anda mungkin perlu sedikit meningkatkan kontak. Selain itu, masalah ini dapat muncul dari coretan cetak Anda yang sebenarnya yang akan dibahas nanti.

Di ujung lain spektrum, jika Anda keluar dari kontak terlalu tinggi; Anda harus menekan squeegee dengan sangat keras untuk mendapatkan semua tinta di kaus. Saya pernah pergi ke toko untuk membantu pelanggan yang benar-benar kehilangan kontak hampir setengah inci. Jika kontak off Anda terlalu tinggi, tidak hanya akan sulit untuk mentransfer tinta ke kaos, tetapi ada kemungkinan besar bahwa layar Anda tidak akan turun di tempat yang sama setiap saat. Ini dapat menyebabkan gambar kabur atau gambar ganda setelah berkedip. Kontak off yang tepat sangat penting untuk mendapatkan gambar yang bagus dan cetakan yang mudah.

Selanjutnya mari kita lihat tekniknya. Mayoritas teknik dalam proses sablon melibatkan coretan cetak. Ini termasuk sudut alat pembersih yg terbuat dr karet, tekanan, kecepatan dan pelepasan. Kecenderungan standar dari printer baru adalah secara harfiah menghancurkan tinta melalui layar dengan menarik alat pembersih yg terbuat dr karet melintasi layar dengan sudut yang sangat rendah.

Saat menggunakan tinta tipis, teknik yang tidak tepat ini dapat berhasil karena tinta melewati layar dengan mudah. Namun, jika dicoba dengan warna putih, Anda tidak hanya akan kesulitan memasukkan tinta melalui layar, tetapi juga gambar yang sangat buram karena Anda menarik jaring layar dengan sangat keras. Squeegee Anda seharusnya berada pada sudut 80-85 derajat menghadap ke arah Anda. Anda juga harus memfokuskan tekanan Anda ke atas dan ke bawah pada cetakan dan bukan pada menarik alat pembersih yg terbuat dr karet ke jaring.

Banyak printer baru berdiri mundur dari pers, Anda sebenarnya perlu berdiri di atas pers untuk memfokuskan tekanan Anda ke bawah dan bukan ke belakang. Ketika tekanan Anda terfokus ke bawah, maka Anda cukup memindahkan alat pembersih yg terbuat dr karet kembali ke cetakan. Dengan sudut squeegee yang tepat, semua tinta akan benar-benar melewati gambar dan layar Anda. Nyatanya, Anda seharusnya bisa menggerakkan jari Anda pada desain setelah dicetak dan hampir tidak ada tinta yang muncul di jari Anda.

Sekarang mari kita bicara tentang kecepatan pencetakan Anda. Saat kami menginstruksikan printer untuk menggunakan sudut dan tekanan alat pembersih yg terbuat dr karet yang tepat, dorongan pertama yang mereka miliki adalah menggerakkan alat pembersih yg terbuat dr karet sekitar kecepatan kura-kura. Jika kecepatan Anda terlalu lambat, Anda tidak akan dapat melepaskan dan menghapus layar dengan benar. Setelah print stoke, banyak pemula yang cenderung duduk dan melihat hasil cetak mereka, lalu perlahan menarik squeegee ke atas agar jaring layar tidak memantul kembali meninggalkan tinta yang masih menempel di layar. Setelah stroke yang lebih cepat, Anda hampir harus memberikan layar sedikit pop agar jaringnya memantul kembali meninggalkan cetakan yang halus dan tajam pada kemeja Anda. Ini dicapai dengan gerakan sederhana di pergelangan tangan, gerakan yang sama yang akan Anda buat untuk memastikan bahwa Anda mengambil semua tinta pada pisau pembersih kaca Anda. Hanya untuk membuat pop dan lepaskan layar ini,

Terakhir, saat berkedip di antara gerakan printhead, Anda harus menunggu hingga kemeja menjadi sedikit dingin hingga Anda mencetak lagi. Ini jauh lebih mudah dicapai pada pers beberapa stasiun karena memungkinkan palet menjadi dingin. Pada satu pers stasiun Anda mungkin harus menunggu beberapa saat dan melambaikan tangan Anda di atas palet untuk mendinginkannya.

Jika tinta terlalu panas dari flash sebelumnya, Anda mungkin kesulitan membersihkan layar karena tinta akan menempel alih-alih melepaskan jaring. Ini juga dapat menyebabkan tinta mengeras sebagian di jaring. Karena tinta putih lebih tebal dan Anda mengaplikasikan lebih banyak lapisan, Anda HARUS memastikan penyembuh akhir yang tepat.

Tinta putih cenderung memantulkan panas alih-alih menyerapnya. Ini berarti tinta dan seluruh area cetak harus diawetkan dari atas ke bawah pada suhu 320 derajat selama sekitar 45 detik. Jelas cara terbaik untuk menyembuhkan warna putih adalah dengan pengering sabuk konveyor, namun jika Anda menggunakan pengering flash, Anda ingin memastikan bahwa seluruh desain mendapatkan jumlah panas yang sama.

Salah satu cara terbaik untuk memastikan penyembuhan yang tepat disebut tes peregangan. Karena gambar putih Anda akan sedikit lebih tebal, tes ini mudah untuk membaca hasilnya. Setelah kemeja Anda sembuh, ambil sebagian kecil dari desain Anda dan regangkan sedikit di antara jari-jari Anda. Jika desainnya saling menempel seperti plastik dan meregang dengan baik, maka disembuhkan dan Anda dapat melanjutkan dengan parameter pengawetan tersebut. Namun, jika tinta retak atau pecah, ini berarti alas tinta tidak diawetkan dengan benar dan Anda perlu menambah waktu pengawetan untuk kemeja.

Dengan mengikuti langkah-langkah dan teknik ini Anda akan menemukan pencetakan tinta putih sedikit lebih mudah. Memang, karena ada begitu banyak variabel yang terlibat dalam sablon, Anda mungkin harus bekerja sedikit dan memodifikasi sedikit. Namun, setelah beberapa kali mencetak dengan cara yang benar, Anda akan mulai melihat hasil yang lebih baik dan lebih sedikit masalah.