April 10, 2021 By theatreleqube.com 0

Apakah Berat Badan Anak Anda Sehat?

The Growing Child: 3-Year-Olds | Johns Hopkins Medicine

Anak-anak dengan berat badan yang sehat lebih mungkin untuk mempertahankan berat badan yang sehat saat dewasa. Berikut cara membantu anak Anda membangun kebiasaan sehat tanpa melukai harga dirinya. Berat badan bisa menjadi topik yang sulit untuk didiskusikan oleh orang tua dengan anak-anak mereka. Ini sebagian besar karena berat badan, meskipun masalah fisik, sering kali berdampak signifikan pada kesehatan mental juga. Karenanya, banyak orang tua mengalami kesulitan menemukan keseimbangan yang tepat antara menanamkan kebiasaan sehat dan melindungi harga diri anak mereka. Terlebih lagi, sulit untuk menentukan “berat badan yang sehat” ketika seorang anak masih kecil, yang hanya menambah kebingungan orang tua. Sebagai aturan praktis, orang tua yang mengkhawatirkan berat badan anak mereka harus berbicara dengan dokter anak anak mereka sebelum mengambil tindakan drastis. Meskipun demikian, ada beberapa langkah mudah yang dapat dilakukan orang tua untuk memastikan anak mereka memiliki kesempatan terbaik untuk mempertahankan berat badan yang sehat tanpa intervensi yang signifikan.

1. Buat keputusan berdasarkan grafik pertumbuhan, bukan hanya BMI.

Indeks massa tubuh (BMI) seseorang dihitung dengan membagi berat badannya dalam kilogram dengan tinggi badannya dalam meter persegi. BMI adalah cara paling umum untuk menyaring berat badan sehat pada anak di atas usia dua tahun, tetapi juga agak kontroversial – terutama untuk anak di bawah usia enam tahun. Sebuah studi tahun 2017 bahkan menemukan bahwa BMI adalah prediktor yang buruk untuk persentase lemak tubuh dan lemak total pada anak di bawah sembilan tahun. Karena itu, sebaiknya perhatikan BMI anak Anda dan bagan pertumbuhannya. Pada pemeriksaan anak Anda , dokter mereka akan memplotkan tinggi dan berat badan mereka terhadap rata-rata pertumbuhan anak seusia mereka, tetapi daripada menarik kesimpulan pasti berdasarkan persentil anak Anda, pastikan untuk fokus pada perubahan apa pun.pada grafik pertumbuhan mereka. Jika anak Anda telah berada di persentil ke-75 selama bertahun-tahun tetapi tiba-tiba melonjak ke persentil ke-95 atau ke-25, itu seharusnya menimbulkan beberapa tanda bahaya. Jika mereka terus tumbuh di sekitar persentil ke-75, biasanya tidak ada alasan untuk khawatir.

2. Bagilah tanggung jawab makanan dan gizi secara strategis.

Pembagian tanggung jawab Satter dalam memberi makan , kerangka waktu makan yang dikembangkan oleh ahli diet terdaftar Ellyn Satter, adalah cara yang bagus untuk memahami peran orang tua dalam membantu anak mereka mengembangkan perilaku makan yang sehat dan positif. Kerangka kerja ini didasarkan pada gagasan bahwa anak-anak secara alami akan mematuhi isyarat lapar dan kenyang selama mereka diatur untuk melakukannya. Menurut kerangka ini, orang tua bertanggung jawab untuk menentukan apa, kapan, dan di mana anak mereka makan, sedangkan anak mereka bertanggung jawab untuk menentukan berapa banyak dan apakah akan makan .Mencoba mengontrol jumlah makan anak Anda dapat menyebabkan peningkatan pilih-pilih, makan berlebihan, penolakan makan, atau keinginan akan apa yang dianggap sebagai “makanan terlarang”. Penambagan asupan multivitamin juga sangat penting, Generos Nutrisi Otak Anak mampu meningkatkan tumbuh kembang dan kecerdasan otak anak Anda.

3. Mendorong permainan aktif.

Salah satu cara terbaik untuk membantu anak Anda mempertahankan berat badan yang sehat adalah dengan mendorong mereka keluar dan bermain secara aktif. Aktivitas fisik merupakan komponen penting dari perkembangan yang sehat, memberikan manfaat yang sama bagi tubuh dan pikiran. Mulailah dengan menciptakan banyak kesempatan bagi anak Anda untuk bermain, dengan tujuan akhir menemukan beberapa aktivitas yang mereka ingin lakukan berulang kali. Baik itu joging, bermain dalam tim olahraga , atau mengikuti kelas dansa, aktivitas terbaik untuk anak Anda adalah aktivitas yang mereka sukai.