May 5, 2021 By theatreleqube.com 0

Kisah Luar Biasa AS dalam Kebijakan Hak Asasi Manusia

Kisah luar biasa AS dalam kebijakan hak asasi manusia sering diulangi. Negara mengkondisikan bantuan keuangan dan militer AS pada komitmen hak asasi manusia negara penerima sejalan dengan pedoman Amerika yang cukup ketat. Berbeda dengan kebijakan proaktif dalam menegakkan hak asasi manusia di luar negeri, Amerika sendiri memiliki catatan penerimaan hak asasi manusia internasional yang sederhana. Sampai saat ini hanya beberapa pembentukan instrumen ham internasional yang diratifikasi. Selain itu, AS membuat banyak penggunaan reservasi, dan sering kali merumuskan deklarasi dan pemahaman yang memastikan bahwa masing-masing perjanjian tersebut hanyalah d├ędoublement dari hukum domestik yang sudah ada. Dampak domestik dari perjanjian hak asasi manusia selanjutnya dibatasi oleh deklarasi yang menyertai bahwa perjanjian tersebut tidak dapat dijalankan sendiri di hadapan Pengadilan AS. Salah satu contoh paling menonjol penghinaan terhadap hak asasi manusia internasional adalah reservasi AS terhadap Pasal 6 (5) ICCPR yang melarang penjatuhan hukuman mati untuk kejahatan yang dilakukan oleh orang di bawah usia delapan belas tahun. Reservasi itu bisa dibilang tidak sesuai dengan objek dan tujuan perjanjian dan karena itu tidak dapat diterima berdasarkan Pasal 19 (1.c) Konvensi Wina tentang Hukum Perjanjian.

Secara umum, AS menempatkan semua hukum perjanjian internasional di bawah hukum domestik Amerika. Pemerintah secara rutin menjadikan perjanjian internasional pada akhirnya bertentangan dengan ketentuan konstitusional. Selain itu, AS menerapkan aturan pada waktunya untuk perjanjian internasional, yang oleh karena itu digantikan bahkan oleh undang-undang domestik biasa berikutnya. Dalam konteks pajak berganda, AS menerapkan kebijakan resmi “pengesampingan perjanjian”. Ini berarti bahwa undang-undang perpajakan Amerika yang baru diterapkan dengan mengabaikan perjanjian perpajakan berganda yang ada dengan negara asing.

Contoh paling penting dalam konteks ini adalah doktrin Amerika tentang serangan pendahuluan, yang tampaknya tidak tercakup dalam Pasal 51 Piagam PBB. Akibatnya, serangan militer Amerika ke Irak pada musim semi tahun 2003 melanggar prinsip-prinsip inti hukum internasional. Saya akan kembali ke masalah ini nanti. Di sini, saya hanya ingin menunjukkan bahwa selama seluruh krisis Irak tahun 2002/2003, AS terus menerus menekan negara-negara lain. Dari November 2002 hingga Maret 2003, pemerintah Amerika mencoba untuk memenangkan anggota tidak tetap Dewan Keamanan, berjuang untuk otorisasi intervensi militer. Secara khusus, anggota Dewan Afrika (Angola, Kamerun, Guinea), yang menerima bantuan dan hibah ekonomi dan militer AS, memberikan suara di bawah tekanan diplomatik dan ekonomi yang berat oleh Amerika Serikat, serta oleh Inggris dan Prancis. Ketika ternyata mandat PBB tidak tercapai, AS membentuk “koalisi keinginan”, mendukung serangan militer sepihak terhadap Irak. Koalisi ini (AS, Inggris, dan 48 negara bagian lainnya) dibangun dengan tekanan dan uang yang cukup besar. Sebuah studi lebih dekat tentang fakta oleh lembaga pemikir multi-isu yang berbasis di Washington, Institute for Policy Studies, mengungkapkan “bukti pemaksaan, penindasan dan tindakan yang sama dengan penyuapan” yang membuat Institut memberi label koalisi sebagai “koalisi yang dipaksakan. “. Setelah perang, Turki diberikan pinjaman 8,5 Miliar Dolar AS, yang bersyarat untuk bekerja sama dengan AS di Irak.

Tentu saja, ada juga contoh-contoh di mana Amerika Serikat memaksa negara-negara lain untuk melanjutkan tujuan hukum internasional. Contoh terkenal dari hal ini adalah tekanan yang cukup besar dan pada akhirnya berhasil pada Serbia untuk menyerahkan mantan Presiden Yugoslavia Slobodan Milosevic kepada ICTY. Dan tentu saja Amerika bukan satu-satunya negara yang mempraktikkan diplomasi buku cek. Namun, Amerika Serikat, karena kekuatan militer dan ekonominya yang luar biasa, berada dalam posisi unik untuk mencapai tujuan kebijakannya dengan cara yang keras, terlepas dari apa yang dikatakan hukum internasional. Ini sangat membuat frustasi bagi pengacara internasional dan untuk negara yang kurang berkuasa. Namun demikian, peristiwa-peristiwa yang terjadi belakangan ini tidak membawa perubahan mendasar pada prinsip-prinsip hukum dasar, juga tidak merekomendasikan satu pun untuk masa yang akan datang. Ini akan dijelaskan di bagian berikut.