April 30, 2021 By theatreleqube.com 0

HAKI: Utamakan Hak Merek Anda

Salah satu tanggung jawab besar menjadi pemilik bisnis adalah Anda selalu mewakili merek Anda; itu berarti Anda tidak pernah libur. Anda selalu ‘aktif’. Ke mana pun Anda pergi, Anda mungkin bertemu orang-orang yang akan mengetahui bisnis Anda, Anda sedang dipamerkan, mewakili merek Anda dalam semua hal yang Anda lakukan.

Jika kedengarannya seperti kerja haki keras, ya, memang begitu – dan memang seharusnya begitu. Menjadi pemilik bisnis bukan hanya pekerjaan penuh waktu, ini adalah identitas, pilihan gaya hidup: siapa Anda. Jadi ke mana pun Anda pergi, Anda harus ingat bahwa Anda adalah duta merek Anda sendiri, dan perilaku Anda akan memberi kesan pada orang yang Anda temui. Pastikan itu yang benar.

Dalam beberapa minggu terakhir saya telah melihat sejumlah orang mengecewakan merek mereka, bahkan dengan hal-hal terkecil meninggalkan kesan negatif. Mereka mungkin tampak tidak penting tetapi mereka akan memengaruhi perasaan orang tentang suatu merek, bahkan jika perilaku yang Anda saksikan tidak ada hubungannya dengan produk atau layanan aktual yang mereka jual. Itu masih membentuk kesan yang Anda miliki tentang merek sedemikian rupa yang akan memengaruhi pilihan Anda untuk membeli atau tidak.

Izinkan saya memberi Anda beberapa contoh.

Pada acara networking, saat presentasi oleh pembicara tamu, ada seorang wanita duduk di belakang saya yang makan dengan berisik, bersendawa keras dan berbicara terus menerus selama presentasi, membuat komentar negatif dan komentar sarkastik tentang pembicara. Dia juga dengan riang mengisi botol airnya sendiri dengan air kemasan yang disediakan oleh tempat tersebut, yang mungkin tampak seperti pelanggaran kecil tetapi tetap saja mencuri. Kesan yang tersisa bagi saya adalah seseorang yang kasar dan tidak jujur, dan saya tidak akan berbisnis dengannya tidak peduli seberapa baik dia dalam pekerjaannya.

Seorang konsultan yang pernah bekerja dengan saya secara teratur biasa berbicara negatif tentang klien di belakang punggung mereka, mengejek mereka dan menyebut mereka sebagai idiot ketika mereka meninggalkan ruangan. Saya merasa yakin dia harus melakukan hal yang sama tentang saya segera setelah saya pergi. Tidak mengherankan saya tidak bekerja dengannya lama-lama.

Pada sebuah lokakarya yang saya datangi baru-baru ini, presenternya brilian dan ahli yang jelas di bidangnya, tetapi slide dan handoutnya belum dibaca bukti dan penuh dengan kesalahan ketik dan kesalahan. Itu tidak mengurangi banyak hal dari konten, tetapi itu membuat banyak peserta berkomentar tentang betapa sembrono dan tidak profesionalnya itu.

Di workshop lain saya bertemu dengan seorang pembicara yang penampilannya kurang profesional. Dia pria yang baik dan tahu barang-barangnya, tetapi dia mengenakan pakaian yang tidak pas, yang tidak terlihat terlalu bersih atau dirawat dengan baik. Dia tampak seperti dia tidak peduli dengan penampilannya, yang memberi kesan seseorang yang tidak menghormati pendengarnya.

Di acara lain saya bertemu dengan seorang terapis holistik yang agak kelebihan berat badan yang menyelipkan kue-kue Denmark gratis selama bagian jaringan ‘informal’ dari acara tersebut, dan kemudian di bagian ‘formal’ memberi tahu kami semua bagaimana dia dapat membantu kami menciptakan kehidupan yang sehat, sejahtera dan bahkan menurunkan berat badan melalui terapinya. Saya bukan ukuran-ist – diet dan berat badan adalah urusannya sendiri – tetapi seperti penata rambut dengan potongan rambut yang buruk, dia adalah iklan yang tidak meyakinkan untuk jasanya sendiri.

Kesalahan yang dibuat oleh orang-orang ini adalah berpikir bahwa mereka sedang ‘tidak bertugas’, dan bahwa apa yang mereka lakukan tidak penting. Segera setelah mereka ‘di atas panggung’ atau di depan calon klien, perilaku mereka berubah menjadi apa yang mereka yakini sebagai ‘pantas’ atau ‘profesional’ tetapi begitu mereka merasa ‘di luar panggung’, mereka lengah. dan ‘membocorkan’ kepribadian asli mereka. Tapi tentu saja, mereka tidak keluar panggung karena semua orang di sana, termasuk saya, ada di sana untuk melihat mereka, dan melihat seperti apa mereka sebenarnya.

Inilah masalahnya – Anda tidak pernah lepas tugas.

Selama Anda berkomunikasi dengan atau di hadapan klien potensial, Anda berada di atas panggung, bertugas, Anda mewakili merek Anda.

Apa pun yang Anda lakukan atau katakan akan dikaitkan dengan merek Anda, dan dapat merusaknya, tidak peduli seberapa baik Anda dalam pekerjaan Anda. Anda mungkin perancang situs web atau konsultan bisnis terbaik di dunia, tetapi jika Anda mencuri dari acara, makan seperti babi, dan menjilat klien Anda di belakang punggung mereka, orang-orang akan menyadarinya, dan mereka tidak akan mau bekerja dengan Anda.

Jadi pikirkan tentang merek Anda, kepribadian merek yang ingin Anda miliki dan wakili. Bagaimana pakaian kepribadian merek itu? Bagaimana perilakunya? Apa yang dikatakannya kepada orang-orang? Bagaimana cara memperlakukan orang? Apa yang tidak akan pernah dilakukan atau dikatakannya? Apa yang akan membuat Anda ngeri jika orang lain memikirkan Anda? Idealnya, apa yang Anda ingin agar dipikirkan atau dikatakan orang tentang Anda ketika Anda meninggalkan ruangan? Hal terburuk apa yang bisa mereka katakan tentang Anda? Bagaimana Anda bisa memastikan itu tidak pernah terjadi?

Sekarang Anda perlu memastikan bahwa Anda memenuhi kepribadian merek tersebut dalam segala hal yang Anda katakan dan lakukan; yang mencakup apa yang Anda kenakan dan penampilan Anda, cara Anda berbicara, apa yang Anda tulis, dan bahkan cara Anda menjawab telepon.

Ingat, semua yang Anda lakukan adalah bagian dari merek Anda, jadi pastikan itu selaras di balik visi yang jelas dan secara konsisten memberikan kesan yang tepat.

Anda tidak ingin menjadi orang yang dibicarakan semua orang setelah acara, untuk semua alasan yang salah. Anda ingin menjadi orang yang membuat kesan yang baik, terlihat tajam, bertindak secara profesional dan sopan serta murah hati kepada semua orang.